Lulus UN, ngapain aja ?

Hasil UN sudah diumumkan, ada yang lulus, ada juga yang tidak. Wajar lah ya.

Habis diumumkan, ngapain nih ? Pada coret-coretan baju SMA ? Jangan, rugi lho. Ini pertimbangannya :

  1. Baju SMA biasanya dipake buat OSPEK di kampus. Minimal di ITB lah. He…
  2. Baju SMA bisa buat adik kita. Daripada beli lagi kan mahal.
  3. Baju SMA bisa buat reuni. Oke, ini ngasal. Tapi, kayaknya ide dadakan ini seru lah.
  4. Baju SMA itu mahal. Serius ini, punya saya dulu kalau gak salah, nyampe 2 juta.
  5. Baju SMA digunakan buat tes. Nah, yang ini beneran. Biasanya, tes masuk universitas gitu, pakai seragam SMA. Putih abu-abu lebih tepatnya. Jadi, kalau seragam sekolahnya rada unik, bersiaplah cari ruang pengawas.
  6. Baju SMA bisa buat sekolah lagi. Kan siapa tahu gak lulu UN. Tadi saya cuman bilang, setelah diumukan. Tolol namanya kalau gak lulus tapi ikutan coret-coretan. Atau mungkin sengaja, biar pas masuk sekolah tahun depan ada tandanya, bahwa “saya udah pernah UN lho, tapi gak lulus” FAIL.
  7. Tidak banyak orang yang punya baju SMA. Sekali-kali, mbok ya bangga sama SMAnya.

Ah, coret-coretan sama konvoi itu gak penting menurut saya. Iya kalau udah dapet kuliah. Kuliah dan dapat beasiswa kalau perlu. Bisa lebih nyantai. Lha kan SNMPTN habis UN. Bahkan, pengumuman SNMPTN undangan saja baru nanti malam, jam 7. Setelah dimajukan. Makanya, konvoinya habis keterima kuliah saja.

Bagi-bagi nasi bungkus

Atau, daripada konvoi, mending melakukan hal positif semacam ini :

  1. Donor darah : ini terjadi di SMA N 1 Pajangan, Bantul Yogyakarta. Kebetulan sekolah tersebut lulus 100%
  2. Bagi-bagi nasi bungkus : ini terjadi di SMA N 3 Yogyakarta. Komentar salah satu tukang becak yang dapat nasi bungkus, “Kegiatan ini bagus daripada konvoi mengganggu lalu lintas dan tidak ada gunanya. Kalau begini ini, kan, kami juga merasakan”

Tapi, masih banyak konvoi yang dilakukan siswa SMA di negeri ini. Yang paling tolol menurut saya, ada seorang siswi yang sampai telanjang dada. Beritanya di sini. Maaf, tidak ada pict-nya, tapi ini bukan hoax. Kalau hoax, proteslah ke sumber berita.

Eh, ternyata, masih ada yang lebih tolol lagi. Cek ini. Apa mereka tidak bisa membedakan antara pengumuman kelulusan UN dan ijab qabul pernikahan ya ? Lulus secara UN, tidak lulus secara moral. Atau efek pelajaran agama tidak masuk UN ? Ndak juga ah. Coba cek rapor mereka, bisa dipastikan, nilai pelajaran agama tidak berbanding lurus dengan moral.

Tapi, ada juga yang jago. Tanpa ikut UN, bisa lulus. Misalnya di berita ini. Lha wong yang gak ikut UN 60, kok yang gak lulus cuman 38. Artinya, 22 sisanya UN jarak jauh. Lagi main bola nampaknya, pas 11 vs 11.

Sejujurnya, saya masih gak ngerti, apa sih nikmatnya coret-coretan ? Konvoi ? Apalagi yang pakai plat merah dan menyobek rok. Budaya dari mana gitu ? Emang dulu pas jaman kerajaan Majapahit, ada tes UN terus konvoi ? Aduh dik, lulus UN itu sekadar mengganti status, dari siswa ke pengangguran. Mbok ya disegerakan cari profesi lain, jadi mahasiswa misalnya.

Apapun lah. Bagus yang masih nyadar, dan kebetulan pengen masuk ITB, monggo join di situs masukitb.com, biar lebih ngerti isi ITB dan gimana cara masuknya. He…

NB : tambahan ah, cek pranal ini. Yogyakarta, Peserta UN paling jujur. Bangga juga. Walau tidak SMA di Jogja.

PS : kemarin saya ditanya guru bahasa Indonesia favorit saya pas SMA, dulu pas lulus UN ngapain ? Saya lupa, dulu ngapain. Kepikiran mau kuliah dimana kayaknya.

Iklan

12 comments

  1. ditempatku baju SMA dipake buat registrasi sama tes TOEFL sblm OSPEK…

    eh itu link nya ada yg gak bisa dibuka.apa udah di remove ya?

  2. hahaha … nice postingan bro …gw lulusan 2009 dulu pun ikut aksi corat-coret, tapi dilakukan setelah dapet kerja ..maklum kan saya SMK ..hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s