Kuku Jempol Kaki

Jadi ceritanya saya tadi pagi main bola lapangan gede. Sparring antara AusAID (tempat saya macul) dan World Bank. Walaupun sempat miskom, jadi malah join-force dulu buat sparring lawan tim lain. Hasil join-force-nya sih menang, 2-0. Sementara sparring yang direncanakan seri, 2-2.

Nah, saya tidak sempat menyelesaikan pertandingan. Kebetulan saya di posisi bek kanan, yah mirip lah sama Javier Zanetti. Bedanya, saya tahu beliau, tapi beliau tidak tahu saya. Pas kami keserang di wilayah saya, saya lari tuh. Secepat biasanya alias tidak cepat-cepat amat. Saya juga ketinggal beberapa langkah, karena kayaknya miskom dengan bek tengah kami. Jadi ya saya kepaksa lari.

Sudah masuk wilayah kiper tuh, yang kotak kecil di dalam kotak penalti itu lho. Walaupun sebenarnya tidak ada garisnya sama sekali. Garis pinggir lapangan saja nggak ada. Di pikiran saya cuman ada, gimana caranya supaya si bola out. Beuh, akhirnya, pas ngeliat bolanya digiring dan posisi jauh dari lawan, saya jatuhkan badan, sambil manjangin kaki, berharap kena si bola, dan out. Dari sisi saya sih cukup heroik, tapi dari sisi orang lain, entah.

Bola berhasil keluar tuh. Kena ujung sepatu saya. Dan, clekit. Ada yang salah dengan kaki saya. Eh, rasa senut-senutnya ngumpul di kuku jempol kaki kanan. Fix-lah ini. Kuku jempol saya sempal lagi. Untuk kesekian kalinya.

Saya terpaksa out. Kalau dipakai jalan, darahnya ngumpul di jempol, makin senut-senut saja soalnya.

Ini bukan yang pertama kali sih. Jadi ya saya tenang-tenang saja. Pernah tuh, dulu ketika kuliah, tanding bola buat turnamen. Kaki keinjek pul sepatu plus sepatunya rada sempit (maklum minjem). Pas turnamen itu, walau cuman main sekali dua kali (maklum bukan tim utama), kedua kuku jempol saya sempal dua-duanya. Beuh. Tapi belum seberapa, ketika kuku jempol sempal, bakal ada kuku jempol lain yang tumbuh. Nah, pas masa pertumbuhan ini, saya keinjek pul lagi, dan sempal lagi. Hingga ada tiga lapis kuku di jempol kaki saya. Saya pernah memfotonya. Tapi, cukup mengerikan fotonya, jadi saya mengurungkan untuk menguploadnya.

Pernah lagi, pas SMA kelas 3. Masih muda. Suka lompat-lompat tidak jelas. Begitu pula teman saya. Gendut pula. Sebut saja Pak Ali Nasgor, since he was so gendut dan ada penjual nasi goreng langganan anak-anak asrama saya yang bernama pak Ali. Dulu pas saya SMA jual nasi goreng, banyak, harganya cuman 3000. Jual gongso juga, harganya 6000. Laris banget. Apalagi kalau sohbet. Baiknya lagi, bisa dibeli separo. Para abla-abla suka begitu tuh. Diet mungkin. *Ini kenapa malah cerita nasgor.

Balik ke cerita tadi, saya lompat-lompat, si Pak Ali Nasgor ini juga. Hal ini dilakukan di dekat kantor guru. Saya bingung, apa yang terjadi dengan saya di masa tersebut. Lompat-lompat di dekat kantor guru. Kelas 3 SMA pula. 

Nah, pas lompat-lompat ini, secara tidak sengaja, jempol saya keinjek si Pak Ali Nasgor. Mukyyaaa *jelas saya tidak teriak seperti ini. Saya kesakitan. Dan, dengan anehnya, tiba-tiba saya digotong bareng-bareng teman-teman saya ke kelas. Ketemu guru juga. Mennnn. Hasilnya, ya sama seperti sekarang, kuku serasa copot, dan jadi merah tua, pertanda ada darah.

Selain jempol, pas SD saya juga pernah sempal kukunya di bagian jenthik alias kelingking kaki kanan. Jadi ceritanya, saya naik sepeda yang pedal kanannya udah tidak berwujud pedal. Sebuah sepeda yang sadel-nya bisa dilepas. Dan bisa dibikin prank dengan mengendurkan skrup sadel-nya, dan pas dikendarai si sadel jatuh sementara pengendara bakal menduduki besi vertikal. Sakit. Saya pernah kena soalnya.

Oke, balik ke pedal. Jadi, saya sudah merasa, si pedal ini bakal bikin masalah ke saya. Eh, beneran. Pas Berangkat saya jatuh. Si pedal ini ngena ke kuku. Sempal sudah. Ini bahkan kukunya langsung mak-kiwir-kiwir. Tidak seperti kejadian pada umumnya, yang kuku masih nempel di jari, tapi sudah tidak nempel. *kalimat yang aneh. Saya sih ok-ok saja. Tetep sekolah. Rajin ya? Padahal dulu hujan saja males  sekolah. Logic. Nah, habis itu dibawa ke Puskesmas. Wuih, saya nangis pas mau dipotong kukunya. Terus diperban. Terus besok sorenya, sudah main kasti, dan si kelingking pun jadi panas malam harinya. Jadi, jangan dipakai buat kegiatan berat dulu.

Oh iya, untuk penyembuhan, tidak perlu dibawa ke dokter. Sayang duitnya. Ahaha. Menurut pengalaman saya, tidak perlu diapa-apakan. Nanti bakal tumbuh kuku baru di bawah kuku yang sempal ini. Sering-sering saja di-potong kuku lama-nya. Biar cepat tumbuh. Potonglah dengan silet, karena lebih artistik. Nanti, pada saatnya, si kuku lama ini akan mak-kiwir-kiwir dan tinggal cabut saja. Dan, tarraa… Kuku baru. Siap untuk disempal lagi. Ahaha. Yang penting, jangan dipakai buat lari lah. Soalnya, bisa panas. Gak papa sih, cuman panas aja.

Yah, begitulah cerita kuku kaki saya. Semoga saya lekas sembuh dan bisa main bola lagi. Tapi, kayaknya musti istirahat dulu. Sama seperti mayoritas pemain Inter Milan lainnya. Hiks.

Eh, tapi saya jadi kepikiran, kalau pemain bole profesional itu suka copot gak ya kukunya?

Iklan

6 comments

    • padahal kita kemarin cuman 12 orang tong, aing keluar, pas 11. Mana yang main jauh di atas umur aing. Ahaha. Tapi ada yang dulu anak ITB, persib junior, dan anak PS.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s