Niat

Salah satu hal yang sering kepikiran (membuat saya mikir) adalah tentang niat. Terutama untuk hal-hal yang sifatnya terlihat oleh manusia lain. Misalnya infak, qurban, solat jamaah, atau baca Al Quran. Kalau hal-hal yang ndak keliatan, semisal puasa atau solat sendirian di kamar gitu, kayaknya bisa lebih plong niatnya.

Nah, sementara kalau solat jamaah, jadi imam pula, kadang-kadang terlintas pikiran, “duh, ini ndak boleh salah gerakan sama bacaannya, biar ndak malu sama makmum.” atau “wah, baca surat apa ya, biar ndak dibilang surat itu lagi, surat itu lagi”.

Untuk ibadah lainnya juga gitu. Rawan riya’ pula. Ahaha. Salah satu akun Twitter, @Tweet_Riya, sering mentweet tentang tweet-tweet riya ini. Bisa buat instopeksi lah, ahaha. Kadang-kadang kan riya’ itu ndak keliatan :v.

Saya jadi ingat, film Kiamat Sudah Dekat. Bagi yang belum nonton, tontonlah. Daripada nonton Transformer 4 :v.

Di film tersebut, dikisahkan ada satu anak band yang ndak bisa baca Al Quran dan ndak bisa solat, kesengengsem sama anak kiai. Si anak kiai ini pun sebenarnya juga kesengsem sama si anak band. Akan tetapi, karena si kiai ndak pengen punya menantu “berandalan” yang agamanya ndak jelas, beliau memberikan 3 syarat yang nantinya dites. Solat, baca Al Quran, dan ilmu ikhlas.

Nah, demi mendapatkan si anak kiai ini, si anak band ini jadi rajin belajar solat dan baca Al Quran.

Mungkin bisa keliatan kali ya, niatnya melenceng :v.

Kalau yang ilmu ikhlas, ya begitulah. Saya juga ndak ngerti. Ikhlas itu kalau bagi saya, ibarat “ya wis lah ya…” *bener ndak sih?

Jadi kan si anak band ini belajar solat sama baca Al Quran demi si mbak-mbak anak pak kiai, jelas salah dong ya? *iya kan ya?

Tapi kan pada akhirnya, itu cuman niat sesaat (ya kali, kenal agama aja belum, ibadah aja ndak tau, boro-boro mikirin niat). Lalu pada beberapa adegan terakhir, si anak band ini sadar tentang agama dan ikhlas mau ditolak sama pak kiai atau enggak. Toh sudah membuatnya kembali ke jalan yang benar.

Kultum tadi pagi juga serupa. Dibilang, jangan terlalu mikirin hikmah puasa atau ibadah lainnya. Niatkan saja untuk Allah. Hikmah puasa seperti seperti lebih sehat, itu kan konsekuensi logis, jadi ya ndak usah dipikirin nanti juga terjadi sendiri. Boleh-boleh saja sekalian untuk mendapatkan hikmahnya, tapi ya jangan lantas jadi tujuan atau niat utama beribadah. Yah, kecuali yang disyariatkan, seperti kalau silaturahmi itu menyambung rezeki. Jadi boleh kita niat silaturahmi biar dapat rezeki.

Ini bikin saya mikir (biasanya ndak pernah mikir dong :v). Sudah bener ndak sih niat saya. Jangan-jangan, ada riya nyelip. Atau jangan-jangan kayak di film Kiamat Sudah Dekat, cuman demi perempuan. *perempuan e sopo :v, atau biar dapat undian mobil :v, atau cuman buat ngisi ceteleh  çetele (istilah Turki untuk lembar kegiatan ibadah)..

Yah, semoga niat kita sudah benar. Kalau belum benar ya dibenarkan. Sayang kan, udah capek-capek solat, suara mau habis tadarusan, eh niatnya ndak bener.

Yah, semoga saja.

Iklan

6 comments

    • Iya, jadi dulu pas di asrama di SMA, dikasih çetele buat diisi seminggu ibadahnya gimana aja.

      SMA saya dulu swasta, hasil kerja sama dengan organisasi di Turki. Jadi, ada pelajaran bahasa Turki plus tahu beberapa kebiasaan Turkinya.

      Btw, itu ndak tau ejaannya bener atau salah :v

      Sudah dibenarkan ejaannya 🙂

      • Lhoh Sunni memang SMA di Bandung? Yang ku tahu ada kerja sama dengan Turki ya di Bandung. Apa di Bantul ada juga?

        Wah sudah pernah ke Istanbul dong.

  1. Owh, Mbantul – Semarang – Bandung tho. Wah seru juga belajar budaya Turki dong? Diajarin masak kebab? Belajar sejarah Kemal Attaturk/Utsmani juga?

    • yah, beberapa, tapi dulu ndak terlalu merhatiin sih, ahaha… *rada nyesel gak belajar bahasa turki dengan serius.

      Dulu sering masak kebab kalau ada acara kelas atau asrama.

      kalau sejarah, ndak terlalu malah, ahaha. kebanyakan main bola sih 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s