Weekend Story: Jualan Buku di Lomba Matematika UGM

How’s your weekend Ismail?

Jadi, weekend kemarin, saya diminta bantuin buat jualan buku di lomba matematika UGM. Gitu doang. Udah.

Buku siapa?

Jadi, ada situs namanya olimpiade.org, sebuah forum yang diperuntukkan untuk belajar matematika (dan turunannya :v). Situs ini sudah lama ada, sejak masih sedikit yang kenal dengan bu Susi dan Cinta masih belum move on dari Rangga. Yah, kira-kira 10 tahun yang lalu lah. Saya sendiri kurang aktif di forum tersebut. Soalnya susah-susah sih. Sampai lupa username saya apa. Ahaha.

Nah, buku ini ada untuk mengenang perjalanan sepuluh tahun tersebut. Soal-soal bagus dikumpulkan, bersama hint dan solusinya. Saya kebetulan diminta untuk bantuin ngetik :v. Penampakan si buku:

Buku 10 Tahun olimpiade.org
Buku 10 Tahun olimpiade.org

Cieh, ada nama Sunni :v

Si  buku ini sendiri cukup laris. Padahal saya kira ndak ada yang beli :v *Lha saya sendiri aja males kalau diseuruh beli :v.

Yang jualan ndak cuman saya sih. Para begundal-begundallain  (Febi, Erwin, Anto, Toni) yang kebetulan lagi ada di Jogja diberdayakan. Rudi (ini yang minta tolong) datang dari Bandung juga, Satria (naik motor) dan Yasya dari Surabaya.

Paginya sih jualan bentar, terus banyak yang beli.

Terus saya tinggal. Kebetulan ada Bu Yan. Beliau ini guru matematika super legendaris *halah. Tapi bener kok. Ndak melebih-lebihkan. Beliau tinggal di kampung (atau dusun ?) Parakan, Temanggung. Kalau anda pernah berkecimpung di dunia matematika (dan turunannya) Indonesia, pasti tahu banyak anak jagoan dari kampung tersebut. Semua tak lepas dari jasa besar Bu Yan ini. Beberapa teman saya juga anak didik beliau. Keren lah.

Lama tidak ketemu, saya diajak ngobrol macem-macem. Diceritain macem-macem. Antara terharu, lucu, dan gumun. Contoh saja, beliau sering (hampir selalu) mengantar anak didiknya ikut lomba-lomba. Atau mendidik anak-anak di sekitarnya supaya bisa sekolah dan belajar di rumahnya. Biaya? Gratis. Kebetulan, di sekitar rumah beliau banyak anak kurang mampu.

Kalau di tempat lain, disuruh belajar pada pengen pulang. Di tempat bu Yan malah gak mau pulang. Kok bisa? Lha dikasih makan. Ahaha. “Lha saya saja habis ngajar lapar, apalagi mereka”, begitu cerita beliau. Lalu, darimana beliau membiayai semua itu? Well, benar adanya, kalau rezeki itu bisa datang darimana saja. Macem-macemlah. Saya saja sampai nggumun. Mungkin ini yang disebut sebaik-baik manusia adalah yang berguna bagi orang lain. Ada saja jalan rezeki itu****. Saya mendapat banyak pelajaran dari beliau ini.

Kumpul-kumpul dengan para manusia-manusia ampas memang isinya penuh celaan. Dan kita harus sabar. Sembari mencoba membalas mencela. Mungkin bagi orang lain yang melihat, kami bagai makhluk-makhluk tidak berpendidikan. Belum lulus, pasti jadi bahan. Masih jomblo, apalagi. IP jelek, jangan bisa lari. Hidup ini sudah kejam bung. Ah sudahlah.

Siangnya, saya ikutan nonton babak final lombanya. Nostalgia lah. Yah, walaupun semasa masih berkarir, saya ndak pernah ikutan lomba matematika UGM ini. Kepasan sama acara lain sih *alesan :v.

Suasana Babak Final
Suasana Babak Final

Saya paling suka dengan babak cepat-tepat. Tapi yang kemarin kurang rame sih. Lha jawaban musti ditulis di papan. Coba tinggal ngomong, kan lebih seru. Berdasarkan pengalaman sih. Saya memang dari kecil pengen ikutan lomba semacam Kuis Digital LG Prima. Tiap hari Sabtu nonton. Sambil berharap, pas SMA bisa ikutan. Sayang, pas udah gede, acaranya lenyap. Akhirnya, sekarang main Trivia Crack. *halah.

Melihat soal-soal yang muncul berasa nostalgia. Pret. Bohong. Udah gak bisa ngerjain. Hahaha. Dunia cepat berubah ternyata. Mungkin kalau SBY masih jadi presiden, saya masih bisa ngerjain.

Kami ndak ikutan penutupan, terlalu lapar. Serasa usus nempel. Siang belum makan sih. Pagi juga cuman makan di burjo.

Well, hari Minggu yang menyenangkan.

Bonus, ini spanduknya:

Lomba Matematika UGM
Lomba Matematika UGM

Lha terus hari Sabtu-nya ngapain Sun?

Hari Sabtunya saya ke sini:

Masjid Kampus UGM
Masjid Kampus UGM

Ngapain? Ke kondangan.

Siapa yang nikah? Gak tahu. Kenalan bapak ibu dan tetangganya kakak. Cuman diajak saja sih.

Lalu, selebihnya ngapain? Mati listrik. Dan nge-deadline kerjaan :v.

PS : Kalau mau beli bukunya, jangan cari di toko buku ya. Dijamin gak nemu. Kami takut diberedel *halah. Gak sih, hubungi saya saja. Bisa via email atau lainnya. Asal buka telepati, telepathy-receiver saya belum di-update. Jadi cuman bisa nerima kiriman pesan telepati dari pasangan saya. Which is, belum ada :v. Nanti saya kasih tahu step selanjutnya buat beli bukunya. Persediaan terbatas lho. Lha kalau nyetak kebanyakan, takut gak habis. Ahaha.

****mau nyeritain lebih detail, tapi kok kayaknya perlu minta izin dulu, jadi ya ndak usah saja.

Have a good week….

Iklan

2 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s